Imbal hasil investasi properti di Indonesia mencapai 8%


Dari:Investasi Property

Imbal hasil (yield) sektor properti di Indonesia saat ini diperkirakan mencapai 8%, jauh lebih tinggi dibandingkan dengan keuntungan yang diperoleh dari sektor properti di Singapura yang hanya sebesar 2% hingga 3%.

Michael Broomell, Managing Director PT Colliers International Indonesia, mengatakan tingginya selisih imbal hasil tersebut membuat investasi sektor properti di Indonesia, jauh lebih menarik dibandingkan dengan negara lain.

Dia yakin krisis sekuritisasi kredit pemilikan rumah berkualitas rendah (subprime mortgage) di Amerika Serikat (AS) tidak berdampak negatif bagi sektor properti di Indonesia.

“Tidak terlalu negatif [dampak krisis subprime bagi Indonesia], karena sebagian besar investor yang datang ke Indonesia dan negara di Asia Pasifik lainnya adalah investor dari Timur Tengah. Mereka punya banyak uang,” ujar Broomell kepada Bisnis kemarin.

Namun, imbal hasil yang tinggi tersebut belum memperhitungkan besaran pajak yang harus dibayar pada setiap transaksi jual-beli properti, yang bisa mencapai hingga 25% dari nilai transaksi.

Selain itu, masalah pembatasan kepemilikan properti bagi warga negara asing juga menjadi masalah utama yang membuat investasi pada sektor properti di Indonesia masih kurang menarik.

“Masalahnya adalah pada kepemilikan. Orang asing masih belum diperbolehkan memiliki properti di Indonesia,” tambah Broomell.

Dia juga yakin Indonesia akan mampu mempertahankan stabilitas politik, bahkan saat pemilihan umum (Pemilu) berlangsung pada 2009, sehingga permintaan di sektor properti diperkirakan terus meningkat.

Krisis subprime mortgage di AS bahkan memberikan dampak positif pada sektor properti di Indonesia, karena penurunan suku bunga bank sentral AS akan turut menyeret penurunan suku bunga di Indonesia.

Penurunan suku bunga tersebut akan berdampak pada penurunan suku bunga kredit kepemilikan properti, sehingga permintaan di sektor tersebut diyakini akan terus meningkat.

Pasar sewa

Dalam kesempatan itu, Broomell juga menyebutkan permintaan untuk ruang perkantoran sewa di Indonesia pada tahun ini akan meningkat, jauh melebihi permintaan untuk kepemilikan (strata title).

Para investor Timur Tengah saat ini aktif melakukan investasi pada berbagai sektor di negara-negara Asia Pasifik, termasuk Indonesia. Kegiatan bisnis mereka itu membutuhkan ruang-ruang perkantoran sewa, yang akan meningkatkan permintaan di sektor itu.

“Investor dari Timur Tengah, Hong Kong, Singapura, dan AS juga banyak melakukan ekspansi di kawasan Asia Pasifik. Mereka berinvestasi di beragam sektor, yang pastinya membutuhkan ruang perkantoran,” kata Broomell yakin.

Colliers International Indonesia, perusahaan konsultan properti yang merupakan bagian dari Colliers International, juga melihat peluang bisnis dalam penyediaan rumah sewa untuk para ekspatriat di Indonesia akan meningkat.

“Kami [Colliers] nantinya akan menambah fokus kami yaitu ekspatriat housing [perumahan untuk ekspatriat],” kata Manager Marketing & Communications Colliers International Indonesia Karina Dam, yang turut mendampingi Broomell.

Ekspansi perusahaan-perusahaan multinasional di Indonesia dipastikan akan berpengaruh pada peningkatan kebutuhan rumah sewa bagi para ekspatriat yang bekerja di sini.

Oleh Yeni H. Simanjuntak
Bisnis Indonesia